Rabu, 22 Februari 2017

Ditinggal Lagi T.T

Rabu, 22 Februari 2017
Kemaren ditinggal Onyol sama Tole untuk kuliah D-IV, Sekarang hari ini giliran Faisal Fahmi a.k.a Ical yang ninggalin kita semua untuk lanjut kuliah S-2 di Yogya insha Allah nyambung Jepang. Sekarang mereka bertiga kompakan tinggal di Yogya dan disini aku tinggal sendiri. Sedih banget nggak bohong. Kehilangann banget, tadi pagi sebenernya biasa-biasa aja. Cuma pas Ical masuk ruangan mau pamit nggak tau kenapa air mata keluar aja tanpa instruksi. Ical juga ikut nangis. Pas nulis ini juga nangis. Well, selama di Sekayu, temen curhat, temen ngebolang, temen segala temen disini ya cuma Ical yang bisa diharapkan. And he always, dengan senang hati selalu menolong. Aku juga jalan-jalan ngebolangnya selalu sama Ical, curhatnya juga sama Ical, apa segala macem ke Ical, tiba-tiba besok dan seterusnya udah nggak ada Ical lagi, dituntut untuk semakin mandiri. Nggak ada Onyol, nggak ada Ical nggak ada Tole sepi banget kantor. Kehilangan orang-orang hebat, orang-orang yang tulus.
Semoga teman-teman yang sekarang lagi nimba ilmu dimudahkan segala urusannya. Semoga ya, aku juga bisa nyusul, semoga bisa dapet yang linkage juga atau hajat yang lain semoga disegerakan. (:


Kamis, 05 Januari 2017

Jumat, 06-01-2017

Aku tak pernah mengenalnya, suaranya pun tidak pernah tapi hati ini sering rindu kepadanya. Kemarin dulu aku minta ke Tuhan untuk berikan seseorang yang tidak pernah aku kenal sebelumnya untuk menjadi teman dekatku. Tuhan begitu baik kepadaku, Dia kabulkan permintaan kecilku. Kita dekat walau tak pernah bertegur sapa sebelumnya. Kadang aku berpikir lebih baik seperti ini saja. Tidak usah bersitatap muka tapi cukup membuat hati ini senang dan tenang.
Kita terpisah jarak yang jauh. Waktu kita habis untuk bekerja. Kau dan aku mungkin akan sangat sulit untuk bersama. Tapi Tuhan saja mengizinkan kita untuk saling mengenal. Semoga saja dia berkenan suatu saat mempersatukan kita. Naif memang, satu sisi hatiku berkata lebih baik tak usah bersitatap namun sisi lain hatiku ingin kita bersama.
Salahkah aku menjatuhkan hatiku dengan seseorang yang tak pernah ku kenal sebelumnya? Kamu tahu betapa aku sedih ketika kita tidak menjalin komunikasi seperti biasanya, membuat hari-hariku sepi tak bersemangat. Dan tahukah kamu betapa aku sering tertawa berseri-seri tiap kali kamu menyapaku dengan caramu yang kadang terkesan aneh. Tak jarang aku merasa seperti anak kecil yang tidak mengerti apa-apa ketika kamu berbicara.
Banyak sekali yang ingin aku ceritakan tentang dia. Nanti lain waktu akan kuceritakan lagi :)

Senin, 05 September 2016

ONYOL TOLE A.K.A WENNY WAWAN

2016, Sudah September, Hari Senin dan aku masih dikamar tercinta, belom mandi and i'm home hahahahaaa. Well, Pencapaianku di tahun ini rasanya sama aja kayak tahun kemarin, nggak ada perubahan yang drastis. Tadi baru nyoba-nyoba ikutan beasiswa yang diadain Bappenas. Ngarep nggak ngarep sih, gila perbandingannya 80:20, 80% untuk PNS Pemda, 20% untuk PNS Pusat, alamat deh kesempatan tinggal 20% saingan seluruh Indonesia, Essai juga berantakan, Allahualam deh aku bisa lulus apa nggak. Buku TPA sama TOEFL sih udah beli cuma baru dibuka satu kali, dan belom belajar-belajar lagi. Mana pilihanku yang prioritas luar negeri, ya semoga lah nanti toefl aku bisa nyampe 500 ya sodara-sodara ammmiiiin...

And today is my first day without my Onyol Wenny, cause now she stay in Yogya for 4th and may be never coming back cause she will stay in Jakarta with her husband. Alhamdulillah doski dapet beasiswa D IV di STPN. And you know what, selain Onyol, Tole a.k.a Wawan juga keterima D-IV. I'm happy for both of them, But i feel HAPPY INSIDE SAD INSIDE too (maksudnya?). I'm happy tapi sedih juga ditinggal 2 orang sekaligus hikshikshikss. There is no onyol yang konyol, nggak ada soulmate pertebengan lagi, nggak ada lagi temen aku jajan es krim, jajan chatime palsu, jajan make-up, temen pijet, temen gosip dan dipastikan aku juga nggak akan delivery makanan-makanan junk food lagi dari Palembang,  and tole yang ngomongnya lembut banget tapi nyelekit. Ones of his hobby is make me jengkel dengan segala ke-pede-annya, suka sok ganteng gitu. Nih anak pasti makin gede gigi kelincinya pas tau waktu dia mau berangkat ke Yogya para gadis belia pada sedih hahahahaa...
Well, i know them since september 2013, first impression liat Onyol tu kayak cewek-cewek yang high class banget gitu (in a fact she's so fabulous). Jadi agak minderlah aku tiap kali ketemu dia sebenernya. Tapi seiring berjalannya waktu, she's so different i never imagine if she so humble to everyones. Dan aku banyaaaaak banget belajar gimana caranya bersikap dari Onyol, menyikapi masalah, bersosialisasi dengan orang-orang yang baru dikenal, cara menghadapi masalah yang santai banget, hidup dia tuh kayak nggak ada masalah and the best of the best of onyol is she so loya for her friends. Loyal dalam bentuk materil maupun non-materil ya, dia setia kawan banget. Dia punya prinsip "Karena mungkin suatu saat kita bakal butuh bantuan orang itu". Onyol juga selalu menguatkan aku, ketika aku ragu atau takut dia selalu kasih dukungan, setiap kali dia ngasih advice tuh rasanya dapet kekuatan tambahan jadi yakin untuk ngambil satu keputusan. Terus dia punya prinsip juga teguh banget, yakin banget, mantap dalam melangkah jarang banget aku liat dia ragu atau takut. Aku banyak mencontoh sikap-sikap onyol. So that's why aku merasa kehilangan banget.  Secara kita selama +/- 4 hari dalam seminggu 24 jam selalu sama-sama kadang week end juga sama-sama, udah 1,5 tahun berjalan wajar dong sedih walaupun ini anak ngomongnya nyablak banget...
Nah kalo first impression sama Tole apa ya? lupa hehehee. Oiya Tole ini asli Yogya terus terlempar ke Sekayu atas pilihannya sendiri terus sekarang balik lagi ke Yogya. Seingetku dulu itu pandanganku tentang Tole itu, dia anaknya diem banget, jadi agak segan juga pas awal-awal mau ngajak ngomong. Terus kan belom tau karakternya gimana jadi ya emang nggak banyak ngobrol sama Tole, tapi lama kelamaan jadi deket apalagi pas aku gabung di mess kantor dan Onyol jadi bendahara pengeluaran makin sering ngobrol sama Tole. Eh nggak taunya makin lama makin tau sikap aslinya Tole, playboynya kantor juga hahahhaa, apalagi sejak ada peristiwa di Bank itu, si Tole jadi makin pede lah dia. Terus dia juga salah satu problem solvingnya aku dimasalah IT, Mulai dari HP aku yang waktu itu ke block, komputer yang mati, download subtitle film dan lain-lain. Tapi kadang doi suka kesepian terus mainnya keruangan kita. Sering banget deh nih orang lari keruangan kita, kadang kita bully kadang dia yang membully, dia juga salah satu informan kita untuk bergosip ria. So far Tole teman yang asik untuk diajak cerita, tapi aku nggak suka ujung-ujungnya statemen dia suka ngebuat aku kayak orang bego ;(. Dan salah satu misi aku yang sama Onyol yang failed is maksa Tole pake jilbab :(. And you know guys, He really want getting married, so you girls Tole ini adorable untuk dijadikan suami. Dijamin deh, bertanggung jawab anaknya hahahahaha.

Senin, 30 Mei 2016

POWER RANGER "CHARDA WEDDING"





































Taraaaaa now i'll share our photo on Charda And Yulius Wedding.... Seneng banget ya Allah Tuhan ketemu sahabat-sahabat terbaik aku lagi. Nginep bareng lagi, ngoceh-ngoceh, ngakak-ngakak, intermezo a.k.a ngatain masa lalu. Kurang lama, masih kangen tapi seenggaknya sedikit terobati, dikit bangeeeeeeet! Semoga Agustus jadi ya kita jalan-jalannya. Love you guys!
POWER RANGERNYA AKU :
ALDILA RATNA CHAMELIA,SE (Aku)
ANA AYULINA,SE (Now, she's working in Semen Baturaja, stay at Lampung, Manja nih anak. Panggilan : Cipit, Impian : Dilamar ?????)
CHARDA MARTA UTAMI,SE (Yang nikah kemaren, berhasi buat kita semua bete, baper gegara nikah duluan, Panggilan : Jenong, Bik Umi, Impian : berhubung udah nikah, mungkin sekarang impiannya punya anak)
DWI SEPTA SOFIRIANA,SE (Satu-satunya PR yang selalu stay di Palembang, lagi punya misi ngejodohin aku sama $@#^*^&, Panggilan : Etak, Impian : Dilamar Gofur)
IKA HAPSARI,SE (Anak pramuka sejati,  terbukti dari betapa setia kawannya dia, Panggilan : Ika "paling normal banget emang panggilan ika ini", Impian : Dilamar Neco)
NI KETUT RATIH PRATIWI,SE (Pengusaha bubur sejatinya kita, banyak banget udah pelanggannya dia, Panggilan : Teteh, impian : Dilamar Mamas)
VINI YULIANI,SE (Pengusaha rumah makan Padang terkenal di Indonesia, pasti pada tau deh kalo aku sebutin RMnya hahahaha, Panggilan : Uni, Bontet, Impian : Dilamar Kak Adam Lavine hahaha)
WIDIA NOVITA,SE (Berat badan dia nggak lebih dari 48, kurus banget nyiiiing, aku kangen banget sama nying-nying karena jarang banget ketemu dia, Panggilan : NYING-NYING, Impian : Muka mulus seperti semula, dilamar siapapun orangnya)
Ketemu sama temen-temen angkatan 2009 yang lain juga. Seneng banget, ya ampun ngangenin juga kumpul sama mereka. Nggak pernah garing selalu asik, selalu ngakak, selalu seru. Dan pertmuan-pertemuan kita selanjutnya akan terjadi kalo ada yang nikah. Ayo pada nikah biar sering kumpul :)
Udah sering banget bahas ini sahabat kesayangan aku, kira-kira abis Jenong siapa lagi ya yang nikah?? Time will answer soon hahahhaa

Jumat, 27 Mei 2016

POWER RANGER PECAH TELOR

H-2 Charda will marrying with Yulius. None knows if now they'll get married. Nggak ada yang nyangka termasuk aku hahahhaa. Karena kita tau banget Charda itu orangnya kayak gimana, dan Yulius? Oh come on! Kayak langit sama bumi nih orang dulu waktu kuliah. Yulius kutu buku abis, lulusnya aja duluan kali dari pada kita-kita, Lah Charda? Kita udah kerja dia baru lulus (Karena bisnisnya yang menjamur kemana-mana). Beda banget kan?
Tapi itulah memang yang namanya jodoh, So kalo cepet lulus kuliah tidak menjamin kamu untuk cepet nikah! Yep setuju banget wkwkkwkw...
And now, pertanyaan kita berdelapan siapa yang duluan akan menjadi Istri sudah terjawab. The lucky girls are Charda. Bikin ngiri banget sumpah secara kita semua juga pengen banget nikah cuma pasangannya masih PO! Olshop kali ah. Rasanya temen deket mau nikah itu excited banget ya walaupun sempet ada salah paham dikit antara aku sama Charda, tapi sekarang kita udah baikan lagiiii. Apalagi ngebayangin bakalan kumpul sama genk rusuh. Secara udah lama banget nggak kumpul, bobok bareng sama POWER RANGER, Aku kangeeeeeen....
Tapi sayangnya Vini nggak bisa datang karena ada sepupu deketnya juga yang nikah. Terus kebaya aku sampe sekarang belom selesai. Dan si Tante yang jahit baju janji besok pagi baju aku selesai. Awas aja kalo nggak gue bakar itu rumahnya (SOK BERANI!), Dan Teteh, ini yang bikin lemes juga nih. Berhubung besok minggu dia langsung cus nemenin adeknya ke Malang untuk daftar ulang di Universitas Brawijaya, jadi jam 11 dia mesti udah on the way ke Palembang. Kebayang dong jam 11 udah OTW Palembang?????? Penganten baru masuk gedung dia pulang, ngebuat aku yang lagi packing-packing cantik jadi nggak napsu bawa alat make-up.
Beneran deh kerjaan maskapai yang biasanya raja delay eh malah ngemajuin jadwal penerbangan! Nggak mikirin orang, seenak udelnya aja gonta-ganti jadwal. Awas aja nanti kalo udah buru-buru kebandara, pas sampe bandara tetep delay!
Tujuh tahun nggak kerasa kita deket, berbagi suka duka, marahan baikan, nangis-nangisan, dari yang dulu hampir empat tahun ketemu terus, nginep bareng, makan bareng, ngatain orang bareng, ngebully mantannya nying-nying, sekarang mau ketemu sama etak aja susah banget. Sekarang jalannya cuma sama Etak, karena tinggal aku sama Etak yang tinggal di Palembang. Untung-untung bisa jalan bertiga sama Vini atau Ana yang sering mampir ke Palembang. Untung rezki nomplok juga kalo bisa kumpul berempat, berenam aja terakhir kumpul waktu kita liburan bareng tahun lalu pas ke Bangka Belitung. Duhhh ya Allah sekarang susahnya minta ampuun mau ketemu aja. Besok aja lengkapnya cuma bertujuh. Itupun Teteh harus cepet-cepet pulang. Dan setelah aku itung-itung, kita kumpul ramean kayak besok itu juga nggak nyampe 20 Jam, Sabtu sore jam 5an teteh baru sampe Prabu, itu berarti yang baru aku, teteh, etak sama ana, terus besok subuh jam empatan jemput Nying-nying sama Ika di stasiun kereta langsung siap-siap kekawinannya Charda, terus jam sebelas Teteh pulang, Lanjut mungkin jam 3 atau 4 kita juga pisah pulang kerumah masing-masing karena Senin udah pada balik kerja lagi. Yaampun singkat banget :(
Kira-kira siapa lagi ya abis Charda yang bakalan nikah? Me? Ah, i really really hope beneran itu akuuuuu hahahhaa, tapi kayaknya sih Vini ya, soalnya emang udah wajib tuh orang sama si kakak nikah hahahaa.. Siapa aja deh yang penting buruan pada nikah, termasuk aku, ayo cepetan dilamar wkwkwkwk #kode #kode #kode banget minta dilamar dan siap nikah, LOL!
 

Selasa, 24 Mei 2016

WHAT A?

Pukul 12:21 WIB, sudah waktunya istirahat. Tapi nggak tenang, ada hal ajaib yang terjadi dikantor. Ada yang tiba-tiba bayar permohonan, padahal surat perintah setor belom dikasih ke orangnya, udah konfirmasi sana sini, sampe ke bank yang bersangkutan juga udah aku tanya, tetep nggak ketauan orangnya. Jumlah uangnya walau nggak sampe berjuta-juta tetep aja siapapun orangnya nggak akan dengan ikhlasnya bayar permohonan itu. Sebenernya sih nggak masalah dalam jangka pendek, tapi nanti jangka panjangnya gimana? Gimana kalo ada pemeriksaan? Aku mau bilang apa? Masa iya bilang ke pemeriksanya "nggak tau pak, ada orang yang mau ngasih sumbangan aja kayaknya". Simple tapi ribet banget kalo masalah keuangan. Duit kurang di tuduh korupsi, duit lebih bingung juga dari mana asalnya?.  Belom lagi kalo orang yang nyetor sadar dia salah setor, terus duitnya di tarik sama dia, aku lagi yang susah jadinya kurang setoran untuk bulan ini. Belom lagi minggu depan tutup buku akhir bulan. Yaelah ini kayaknya yang namanya uang setan, uang gaib, uang jin, AIGOO!!!.
Ribet banget, mau ngehubungin orang pusat juga belom dapet kontaknya. Kalo menurut aku kayaknya orang banknya salah pencet nomor billing. Jadinya pake nama kantor kita, yang nyetor sama teller banknya juga nggak perhatian. Ini apa namanya? Menguntungkan yang menyusahkan argh!
Ini aku ngetiknya ngalor ngidul, gara-gara nggak sabaran mau ikut PO bukunya Ika Natassa jam 3 nanti. Semua kewajiban sudah aku selesain dari tadi. Udah standby dari tadi mau ikutan PO, cuma belom waktunya. Baru kali ini juga sih ngikutin PO bukunya Ika Natassa. Soalnya baru nge-fans sekarang! (Telat banget!).  Bukunya bagus-bagus banget, Aku udah punya semua bukunya Ika Natassa, cuma Critical Eleven sama The Architecture Of Love aja yang belom punya. Semoga nanti dapet PO bukunya, semoga internet kantor juga nggak ngadat-ngadat ya sayang ya, ammiiiin....

Senin, 23 Mei 2016

Make-Up For My Live

Sedikit intermezo siang, kemaren tahun 2015 aku kecanduan banget sama yang namanya alat-alat make-up. Hampir tiap minggu belanjaan on-line datang kerumah. Khilaaaaf banget deh pokoknya, karena emang baru melek alat-alat make-up. Lipstik juga, ya ampun sampe yang harganya ratusan ribu dibeli, eyeshadow yang untuk make-up artis segede gaban juga dibeli. Ujung-ujungnya semua alat make upnya sekarang jarang kepake. Karena nggak mungkin banget kerja dandanan kayak tante-tante mau arisan brondong!. Walhasil semuanya pada aku masukin ke boxnya masing-masing. Kalau dihitung-hitung biaya yang aku habiskan untuk semua alat make-up ini mungkin sudah +/- 10Juta termasuk belanja skincare dari ujung rambut sampe kaki. Bener-bener deh boros banget setahun kemaren (mungkin cuma 6 bulan malah aku ngabisin uang segitu).
Tapi ya, sebanyak-banyak aku belanja itu make-up sama skin care senengnya beda banget, puasnya juga beda. Borosnya makin boros!. Emang sih kalo untuk skin care sekarang aku makin selektif dan milih yang agak bagusan, karena kan itu investasi juga ya untuk tubuh kita. Lagian kalo di hitung-hitung jauh lebih efektif dan efisien pakai skin care yang mahalan dibanding mesti perawatan ke salon atau dokter kecantikan. Kecuali untuk alat make-up semuanya ngebuat aku sadar akan satu hal yaitu nggak akan ada kata PUAS!
Pertama, udah punya primer, foundation, bedak, blush on, lipstik dan tetek bengek lainnya dengan harga yang lumayan tidak menguras kantong dengan kualitas baik. Tapi pas liat produk merk lain pengen beli lagi, harganya lebih mahal, karena dorongan setan lebih kuat, nggak bisa nahan godaan jadinya beli. Padahal yang lama belom abis. Pas dah beli nyesek, liat tabungan berkurang drastis, hiks!
Kedua, Kebahagiaan semu. Yep, semu banget menurut aku. Senengnya nggak abadi, karena ketika bosen pake produk itu dan pada akhirnya biasanya dia tidak akan terpakai, muter di situ-situ aja, yang lama nggak kepake, yang baru terus berdatangan. Senengnya sebentar banget cuma muasin nafsu doang!
Ketiga, hubungan aku sama make-up tuh kayak sama selingkuhan (perumpamaan doang ya ini), seneng sih tapi nggak lega, nggak bisa terbuka. Dalam artian ini selingkuhan cuma buat seneng-seneng aja tapi nggak bisa di bawa susah. gimana ya, make-up tuh kayak manipulasi walaupun sampe sekarang aku seneng pake make-up cuma udah nggak kayak dulu, capek soalnya panjaaaaaang banget ritualnya kalo mau pake make-up lengkap, mesti dua jam sebelumnya.
Mungkin sekarang aku lagi break sama make-up, udah nggak belanja lagi, masih belanja sih cuma itu emang aku butuhin karena udah abis. Inilah peran make-up dihidup aku, pernah jadi yang terpenting tapi akhirnya jadi nggak penting hahahhaa.....