Senin, 16 April 2018

MALES!

Well, udah dari kemaren dikantor, tapi output yang gue kasih untuk kantor hampir nggak ada. Percaya nggak percaya sekarang kinerja gue dan kantor secara keseluruhan emang lagi turun-turunnya di tengah-tengah banyaknya tekanan yang dikasih sama yang diatas. Entah kenapa mikirnya semakin banyak tekanan yang diberikan semakin malas dan lamban pekerjaan itu diselesain. Gimana ya ini ngomongnya, bingung juga. Sekarang tuh orang-orang yang gue kenalpunya semangat kerja yang tinggi dikantor ininih jadi males-malesan, dan gue pastinya ketularan.
So far, gue kangen keadaan kantor yang dulu. Gue kangen kepala kantor pertama gue, beliau rajin, ulet, tanggung jawab dan berwibawa. Gue kangen sama yang namanya aturan, gue kangen kedisiplinan yang dikasih, gue kangen rapat, gue kangen apel. Kantor ini sudah terlalu santai, terlalu manja dan nggak ada arah nyantainya. Dan ternyata gue walaupun pemales masih kangen sama yang namanya disiplin.
Oh ya satu lagi yang hilang dari kantor ini kekeluargaannya. Kehangatan kekeluargaannya sudah semakin berkurang seiring berkurangnya orang-orang lama dikantor ini. Dulu tuh ya happy banget dikantor, gue bisa ngerasain kasih sayang sesama kita dikantor. Erat banget persaudaraannya, dan satu sama lain tuh mendukung. Tapi sekarang gue dikit-dikit sebel, dikit-dikit bete hiks...
Udah nggak ada lagi jalan-jalan sekantor, udah nggak ada lagi makan bareng ditengah, bahkan pelepasan untuk mantan bos gue yang pensiun aja nggak ada.
Sedih banget!
Maafkan keluhan ku dipagi hari ini. Tapi beneran lagi males sama bosen banget dikantor hiks...

Selasa, 10 April 2018

MALANG : Jalan-jalan Ke Ijen Banyuwangi (Part 1)

Udah malem dan nggak ada niat juga buat ngeblog malem ini. Tapi pas liat foto-foto di galeri HP, Jadi pengen share foto-foto liburan dua minggu lalu. Emang mau share juga sih tapi nggak jadi-jadi tapi malem ini niatnya muncul. Jadi ceritanya dari tahun lalu sama mbak Puput udah ngerencanain untuk liburan bareng setelah 2017 abis, sebelum penyiksaan 2018 dimulai. Kita memutuskan ke Malang. Oke, tiket dibeli siap liburan ke Malang. Yeeeeee, seneeeeng banget sekalian deg-deggan karena ini kali pertama pergi ketempat nggak ada keluarga atau temen disana. Dan satu lagi, rute pertama kita pas nyampe Malang itu langsung ke Banyuwangi! Yep, kita schedule nya langsung ke Ijen. Ya Allah udah nggak tenang aja tuh bawaan, parnoooo.... 
Singkat cerita kita nyampe di Malang hari Kamis tanggal 15 Maret 2018 di Malang jam 3 sore. Selama di Malang kita pake jasa travel agen di lepas suntuk tau dari Instagram, ini juga modal bismillah banget dah. Takut banget ini travel agennya ngasal asal untung aja. Tapi tiga hari full sama mereka kita terpuaskan! sangat terpuaskan!!! Kita janjiannya jam 5 apa ya dijemputnya (lupa), walhasil kita memutuskan untuk makan di Bakso presiden dulu. 
Bagian makan bakso presiden ini juga memorable banget bagi gue hahaha, secara dua orang krucil ini bawak koper super gede, terus bagi yang tau lokasinya bakso presiden ini kan kudu ngelewatin rell kereta. Menjadilah kita berdua ngegerek koper super gede itu menuju tempat makannya. Dan rasanya, malu banget sebenernya diliatin gitu sama orang-orang. "Abis diusir dari mana nih anak dua?" "turis lokal atau gelandangan nih?" itu sih yang ada didalam benak gue hahaha. Sumpah malu, tapi tetep maksa cuek, sayang nggak ada fotonya karena ribet sendiri sama koper masing-masing. 
So far menurut aku pribadi nih ya. Bakso presiden rasanya biasa aja, kurang gurih secara gue anak micin. tempatnya okelah kalo cuacanya nggak sepanas Palembang, harga juga oke terjangkaulah untuk orang seboros gue sama mbak puput.
Setelah 2 jam nongkrong akhirnya tim dari LepasSuntuk (LS) datang jemput kita. Nggak taunya yang datang dua bocah yang mayan jauh jarak umurnya dari kita berdua hahahaha. Bayangan gue bakalan ditemenin sama bapak-bapak tua nih eh ga taunya nggak hahahha. Kurang lebih 7 jam perjalanan sempat berhenti sebentar makan rawon ngulik nama daerahnya lupa heee, kita nyampe di Ijen jam 12 malem persiapan sebentar langsung ndaki. Udaranya dingiiin bangeeet, kalo ngomong mulut berasap. Mimpi gue banget untuk bisa ngomong keluar asep hahaha. 
Perjalanan menuju kawah Ijen normalnya tiga jam, tapi berhubung yang pergi anak mami perjalanan yang kita tempuh jadi empat jam. Ya Allah ya Rahman ya Rahim, rasanya beneran deh ngap banget, jalannya nanjak jadi mudah banget capek. Gue awal-awal rasanya nggak kuat, lambung tuh kayak perih, kepala pusing kliyengan, kaki rasanya beraaaat banget, mata gue ngantuk minta ampun. Tapi Alhamdulillah tuh gue nggak panik, hati, perasaan tuh tenang, ketenangan yang akhir-akhir ini jarang banget gue rasain, ketenangan yang gue rindukan, ketenangan yang diri guue selama ini sulit banget gue dapetin, ketenangan yang membawa gue ke kebahagiaan lahir dan batin, lebai emang tapi itu yang gue rasain malam itu, adeeem banget rasanya, oiya, satu lagi keihklasan, iya gue ngerasain keikhlasan yang murni, pokoknya ikhlas, sampe bingung sendiri ngejelasinnya. gue juga nggak berenti senyum lebar disela muka gue yang udah mirip ayam tiren. Dan satu yang buat tambah seneng pemandangan langitnya indah banget!!! super indah, Alhamdulillah langitnya bersih, jadi bintang-bintang keliatan jelas terang, mungkin bisa liat bintang jatuh kali ya, sayangnya gue nggak selalu ngeliat ke atas jadi nggak tau ada apa nggak ada bintang jatuhnya. Terus selingan lainnya bisa ngeliat kota Banyuwangi dari atas, Ya Allah indah banget, ada bintang diatas dan lautan lampu dibawah. Indah banget!!!! Dan satu mimpi gue kembali dikabulkan sama Allah untuk datang ke suatu tempat yang selama ini cuma bisa gue bayangin tiap malem. Gue sering nutup mata sambil merasakan gue ada disuatu tempat yang tinggi dimana gue bisa liat kerlap kerlip lampu kota plus bisa liat bintang-bintang secara dekat. Dulu gue selalu mikir kalo mau liat yang kaya begitu gue harus tinggal di apartemen, bener sihh tapi masih kurang alamiah, dan Allah kasih gue kesempatan untuk ngerasain mimpi gue, ngewujudin mimpi gue untuk ngerasain itu semua secara nyata walau itu harus gue tempuh jauh dari rumah dan fisik yang keesokan harinya kecapean. 
Empat jam jalan, akhirnya nyampe juga dikawahnya. Masha Allah, Alhamdulillah ya Allah makasih udah kasih pemandangan yang indah, makasih udah jagain kami selama perjalan mendaki dan penurunan. Blue firenya indah banget, keliatan jelas dan besar, berasa beruntung banget bisa liat apinya secara kan cuma ada dua didunia ya, asap belerangnya juga nggak mengarah kekita dan bapak-bapak penambang batu kapur mereka keren banget. Jam empat subuh udah mulai nambang, HEBAT banget! Pokoknya yang keluar dari mulut tuh kata-kata indah semua. Oia, selama pendakian gue sama mbak puput juga nggak berenti pegangan tangan, bonding between sisterhood, secara gue nggak punya kakak perempuan ataupun laki-laki berasa punya saudara deh jadinya hahahhaa.
Sunsetnya nggak keliatan karena beda tempat, tapi langitnya cantiiiiik, kawahnya jelas, pas udah mulai terang pemandangan semuanya indah, canik, bagus, diatas sempurna semuanyaaa. Ya ampun gimana pas di surga nanti ya, dunia kan baru 1% nya surga, nggak kebayang hihihihi....
Pas udah terang semua keliatan, ternyata oh ternyata medan yang dilalui selama perjalanan itu memang rawan banget. Jurang dalem mengintai sist, belom lagi pas ngarah ke kawah ya Allah kegelincir dikit bisa mati tuh. Dalam ati bilang sendiri ya Allah kalo jatoh gue tinggal nama nih. Tapi pemandangan pas siangnya juga bagus bangeeeeeet. Nah kalo pas pergi gue yang kayak mau mati pas penurunan ini mbak puput yang semaput. Gemeteran nih anak. Tapi Alhamdulillah kita berdua sampe dengan selamat. Oiya, BTW selama perjalanan naik dan turun gunung tas gue jadinya di bawain sama Andre tour guide dari LS gara-gara dia nggak tega liat gue semaput pas awal pendakian. Baik banget anaknya, dan senengnya lagi ternyata dia dari Aceh, jauh ya. Dia mahasiswa di Malang. Seru jadinya ngobrolnya jadi luas. Nah ini foto-foto part Ijen, dimulai dari bandara Palembang :) 
Ceritanya dibagi-bagi karena bakalan panjang banget kalo dijadiin satu hahahha (sok penting kaya ada yang baca ada hahahhaa, semoga ada sih :D)






Rabu, 22 Februari 2017

Ditinggal Lagi T.T

Rabu, 22 Februari 2017
Kemaren ditinggal Onyol sama Tole untuk kuliah D-IV, Sekarang hari ini giliran Faisal Fahmi a.k.a Ical yang ninggalin kita semua untuk lanjut kuliah S-2 di Yogya insha Allah nyambung Jepang. Sekarang mereka bertiga kompakan tinggal di Yogya dan disini aku tinggal sendiri. Sedih banget nggak bohong. Kehilangann banget, tadi pagi sebenernya biasa-biasa aja. Cuma pas Ical masuk ruangan mau pamit nggak tau kenapa air mata keluar aja tanpa instruksi. Ical juga ikut nangis. Pas nulis ini juga nangis. Well, selama di Sekayu, temen curhat, temen ngebolang, temen segala temen disini ya cuma Ical yang bisa diharapkan. And he always, dengan senang hati selalu menolong. Aku juga jalan-jalan ngebolangnya selalu sama Ical, curhatnya juga sama Ical, apa segala macem ke Ical, tiba-tiba besok dan seterusnya udah nggak ada Ical lagi, dituntut untuk semakin mandiri. Nggak ada Onyol, nggak ada Ical nggak ada Tole sepi banget kantor. Kehilangan orang-orang hebat, orang-orang yang tulus.
Semoga teman-teman yang sekarang lagi nimba ilmu dimudahkan segala urusannya. Semoga ya, aku juga bisa nyusul, semoga bisa dapet yang linkage juga atau hajat yang lain semoga disegerakan. (:


Senin, 05 September 2016

ONYOL TOLE A.K.A WENNY WAWAN

2016, Sudah September, Hari Senin dan aku masih dikamar tercinta, belom mandi and i'm home hahahahaaa. Well, Pencapaianku di tahun ini rasanya sama aja kayak tahun kemarin, nggak ada perubahan yang drastis. Tadi baru nyoba-nyoba ikutan beasiswa yang diadain Bappenas. Ngarep nggak ngarep sih, gila perbandingannya 80:20, 80% untuk PNS Pemda, 20% untuk PNS Pusat, alamat deh kesempatan tinggal 20% saingan seluruh Indonesia, Essai juga berantakan, Allahualam deh aku bisa lulus apa nggak. Buku TPA sama TOEFL sih udah beli cuma baru dibuka satu kali, dan belom belajar-belajar lagi. Mana pilihanku yang prioritas luar negeri, ya semoga lah nanti toefl aku bisa nyampe 500 ya sodara-sodara ammmiiiin...

And today is my first day without my Onyol Wenny, cause now she stay in Yogya for 4th and may be never coming back cause she will stay in Jakarta with her husband. Alhamdulillah doski dapet beasiswa D IV di STPN. And you know what, selain Onyol, Tole a.k.a Wawan juga keterima D-IV. I'm happy for both of them, But i feel HAPPY INSIDE SAD INSIDE too (maksudnya?). I'm happy tapi sedih juga ditinggal 2 orang sekaligus hikshikshikss. There is no onyol yang konyol, nggak ada soulmate pertebengan lagi, nggak ada lagi temen aku jajan es krim, jajan chatime palsu, jajan make-up, temen pijet, temen gosip dan dipastikan aku juga nggak akan delivery makanan-makanan junk food lagi dari Palembang,  and tole yang ngomongnya lembut banget tapi nyelekit. Ones of his hobby is make me jengkel dengan segala ke-pede-annya, suka sok ganteng gitu. Nih anak pasti makin gede gigi kelincinya pas tau waktu dia mau berangkat ke Yogya para gadis belia pada sedih hahahahaa...
Well, i know them since september 2013, first impression liat Onyol tu kayak cewek-cewek yang high class banget gitu (in a fact she's so fabulous). Jadi agak minderlah aku tiap kali ketemu dia sebenernya. Tapi seiring berjalannya waktu, she's so different i never imagine if she so humble to everyones. Dan aku banyaaaaak banget belajar gimana caranya bersikap dari Onyol, menyikapi masalah, bersosialisasi dengan orang-orang yang baru dikenal, cara menghadapi masalah yang santai banget, hidup dia tuh kayak nggak ada masalah and the best of the best of onyol is she so loya for her friends. Loyal dalam bentuk materil maupun non-materil ya, dia setia kawan banget. Dia punya prinsip "Karena mungkin suatu saat kita bakal butuh bantuan orang itu". Onyol juga selalu menguatkan aku, ketika aku ragu atau takut dia selalu kasih dukungan, setiap kali dia ngasih advice tuh rasanya dapet kekuatan tambahan jadi yakin untuk ngambil satu keputusan. Terus dia punya prinsip juga teguh banget, yakin banget, mantap dalam melangkah jarang banget aku liat dia ragu atau takut. Aku banyak mencontoh sikap-sikap onyol. So that's why aku merasa kehilangan banget.  Secara kita selama +/- 4 hari dalam seminggu 24 jam selalu sama-sama kadang week end juga sama-sama, udah 1,5 tahun berjalan wajar dong sedih walaupun ini anak ngomongnya nyablak banget...
Nah kalo first impression sama Tole apa ya? lupa hehehee. Oiya Tole ini asli Yogya terus terlempar ke Sekayu atas pilihannya sendiri terus sekarang balik lagi ke Yogya. Seingetku dulu itu pandanganku tentang Tole itu, dia anaknya diem banget, jadi agak segan juga pas awal-awal mau ngajak ngomong. Terus kan belom tau karakternya gimana jadi ya emang nggak banyak ngobrol sama Tole, tapi lama kelamaan jadi deket apalagi pas aku gabung di mess kantor dan Onyol jadi bendahara pengeluaran makin sering ngobrol sama Tole. Eh nggak taunya makin lama makin tau sikap aslinya Tole, playboynya kantor juga hahahhaa, apalagi sejak ada peristiwa di Bank itu, si Tole jadi makin pede lah dia. Terus dia juga salah satu problem solvingnya aku dimasalah IT, Mulai dari HP aku yang waktu itu ke block, komputer yang mati, download subtitle film dan lain-lain. Tapi kadang doi suka kesepian terus mainnya keruangan kita. Sering banget deh nih orang lari keruangan kita, kadang kita bully kadang dia yang membully, dia juga salah satu informan kita untuk bergosip ria. So far Tole teman yang asik untuk diajak cerita, tapi aku nggak suka ujung-ujungnya statemen dia suka ngebuat aku kayak orang bego ;(. Dan salah satu misi aku yang sama Onyol yang failed is maksa Tole pake jilbab :(. And you know guys, He really want getting married, so you girls Tole ini adorable untuk dijadikan suami. Dijamin deh, bertanggung jawab anaknya hahahahaha.

Senin, 30 Mei 2016

POWER RANGER "CHARDA WEDDING"





































Taraaaaa now i'll share our photo on Charda And Yulius Wedding.... Seneng banget ya Allah Tuhan ketemu sahabat-sahabat terbaik aku lagi. Nginep bareng lagi, ngoceh-ngoceh, ngakak-ngakak, intermezo a.k.a ngatain masa lalu. Kurang lama, masih kangen tapi seenggaknya sedikit terobati, dikit bangeeeeeeet! Semoga Agustus jadi ya kita jalan-jalannya. Love you guys!
POWER RANGERNYA AKU :
ALDILA RATNA CHAMELIA,SE (Aku)
ANA AYULINA,SE (Now, she's working in Semen Baturaja, stay at Lampung, Manja nih anak. Panggilan : Cipit, Impian : Dilamar ?????)
CHARDA MARTA UTAMI,SE (Yang nikah kemaren, berhasi buat kita semua bete, baper gegara nikah duluan, Panggilan : Jenong, Bik Umi, Impian : berhubung udah nikah, mungkin sekarang impiannya punya anak)
DWI SEPTA SOFIRIANA,SE (Satu-satunya PR yang selalu stay di Palembang, lagi punya misi ngejodohin aku sama $@#^*^&, Panggilan : Etak, Impian : Dilamar Gofur)
IKA HAPSARI,SE (Anak pramuka sejati,  terbukti dari betapa setia kawannya dia, Panggilan : Ika "paling normal banget emang panggilan ika ini", Impian : Dilamar Neco)
NI KETUT RATIH PRATIWI,SE (Pengusaha bubur sejatinya kita, banyak banget udah pelanggannya dia, Panggilan : Teteh, impian : Dilamar Mamas)
VINI YULIANI,SE (Pengusaha rumah makan Padang terkenal di Indonesia, pasti pada tau deh kalo aku sebutin RMnya hahahaha, Panggilan : Uni, Bontet, Impian : Dilamar Kak Adam Lavine hahaha)
WIDIA NOVITA,SE (Berat badan dia nggak lebih dari 48, kurus banget nyiiiing, aku kangen banget sama nying-nying karena jarang banget ketemu dia, Panggilan : NYING-NYING, Impian : Muka mulus seperti semula, dilamar siapapun orangnya)
Ketemu sama temen-temen angkatan 2009 yang lain juga. Seneng banget, ya ampun ngangenin juga kumpul sama mereka. Nggak pernah garing selalu asik, selalu ngakak, selalu seru. Dan pertmuan-pertemuan kita selanjutnya akan terjadi kalo ada yang nikah. Ayo pada nikah biar sering kumpul :)
Udah sering banget bahas ini sahabat kesayangan aku, kira-kira abis Jenong siapa lagi ya yang nikah?? Time will answer soon hahahhaa

Jumat, 27 Mei 2016

POWER RANGER PECAH TELOR

H-2 Charda will marrying with Yulius. None knows if now they'll get married. Nggak ada yang nyangka termasuk aku hahahhaa. Karena kita tau banget Charda itu orangnya kayak gimana, dan Yulius? Oh come on! Kayak langit sama bumi nih orang dulu waktu kuliah. Yulius kutu buku abis, lulusnya aja duluan kali dari pada kita-kita, Lah Charda? Kita udah kerja dia baru lulus (Karena bisnisnya yang menjamur kemana-mana). Beda banget kan?
Tapi itulah memang yang namanya jodoh, So kalo cepet lulus kuliah tidak menjamin kamu untuk cepet nikah! Yep setuju banget wkwkkwkw...
And now, pertanyaan kita berdelapan siapa yang duluan akan menjadi Istri sudah terjawab. The lucky girls are Charda. Bikin ngiri banget sumpah secara kita semua juga pengen banget nikah cuma pasangannya masih PO! Olshop kali ah. Rasanya temen deket mau nikah itu excited banget ya walaupun sempet ada salah paham dikit antara aku sama Charda, tapi sekarang kita udah baikan lagiiii. Apalagi ngebayangin bakalan kumpul sama genk rusuh. Secara udah lama banget nggak kumpul, bobok bareng sama POWER RANGER, Aku kangeeeeeen....
Tapi sayangnya Vini nggak bisa datang karena ada sepupu deketnya juga yang nikah. Terus kebaya aku sampe sekarang belom selesai. Dan si Tante yang jahit baju janji besok pagi baju aku selesai. Awas aja kalo nggak gue bakar itu rumahnya (SOK BERANI!), Dan Teteh, ini yang bikin lemes juga nih. Berhubung besok minggu dia langsung cus nemenin adeknya ke Malang untuk daftar ulang di Universitas Brawijaya, jadi jam 11 dia mesti udah on the way ke Palembang. Kebayang dong jam 11 udah OTW Palembang?????? Penganten baru masuk gedung dia pulang, ngebuat aku yang lagi packing-packing cantik jadi nggak napsu bawa alat make-up.
Beneran deh kerjaan maskapai yang biasanya raja delay eh malah ngemajuin jadwal penerbangan! Nggak mikirin orang, seenak udelnya aja gonta-ganti jadwal. Awas aja nanti kalo udah buru-buru kebandara, pas sampe bandara tetep delay!
Tujuh tahun nggak kerasa kita deket, berbagi suka duka, marahan baikan, nangis-nangisan, dari yang dulu hampir empat tahun ketemu terus, nginep bareng, makan bareng, ngatain orang bareng, ngebully mantannya nying-nying, sekarang mau ketemu sama etak aja susah banget. Sekarang jalannya cuma sama Etak, karena tinggal aku sama Etak yang tinggal di Palembang. Untung-untung bisa jalan bertiga sama Vini atau Ana yang sering mampir ke Palembang. Untung rezki nomplok juga kalo bisa kumpul berempat, berenam aja terakhir kumpul waktu kita liburan bareng tahun lalu pas ke Bangka Belitung. Duhhh ya Allah sekarang susahnya minta ampuun mau ketemu aja. Besok aja lengkapnya cuma bertujuh. Itupun Teteh harus cepet-cepet pulang. Dan setelah aku itung-itung, kita kumpul ramean kayak besok itu juga nggak nyampe 20 Jam, Sabtu sore jam 5an teteh baru sampe Prabu, itu berarti yang baru aku, teteh, etak sama ana, terus besok subuh jam empatan jemput Nying-nying sama Ika di stasiun kereta langsung siap-siap kekawinannya Charda, terus jam sebelas Teteh pulang, Lanjut mungkin jam 3 atau 4 kita juga pisah pulang kerumah masing-masing karena Senin udah pada balik kerja lagi. Yaampun singkat banget :(
Kira-kira siapa lagi ya abis Charda yang bakalan nikah? Me? Ah, i really really hope beneran itu akuuuuu hahahhaa, tapi kayaknya sih Vini ya, soalnya emang udah wajib tuh orang sama si kakak nikah hahahaa.. Siapa aja deh yang penting buruan pada nikah, termasuk aku, ayo cepetan dilamar wkwkwkwk #kode #kode #kode banget minta dilamar dan siap nikah, LOL!
 

Selasa, 24 Mei 2016

WHAT A?

Pukul 12:21 WIB, sudah waktunya istirahat. Tapi nggak tenang, ada hal ajaib yang terjadi dikantor. Ada yang tiba-tiba bayar permohonan, padahal surat perintah setor belom dikasih ke orangnya, udah konfirmasi sana sini, sampe ke bank yang bersangkutan juga udah aku tanya, tetep nggak ketauan orangnya. Jumlah uangnya walau nggak sampe berjuta-juta tetep aja siapapun orangnya nggak akan dengan ikhlasnya bayar permohonan itu. Sebenernya sih nggak masalah dalam jangka pendek, tapi nanti jangka panjangnya gimana? Gimana kalo ada pemeriksaan? Aku mau bilang apa? Masa iya bilang ke pemeriksanya "nggak tau pak, ada orang yang mau ngasih sumbangan aja kayaknya". Simple tapi ribet banget kalo masalah keuangan. Duit kurang di tuduh korupsi, duit lebih bingung juga dari mana asalnya?.  Belom lagi kalo orang yang nyetor sadar dia salah setor, terus duitnya di tarik sama dia, aku lagi yang susah jadinya kurang setoran untuk bulan ini. Belom lagi minggu depan tutup buku akhir bulan. Yaelah ini kayaknya yang namanya uang setan, uang gaib, uang jin, AIGOO!!!.
Ribet banget, mau ngehubungin orang pusat juga belom dapet kontaknya. Kalo menurut aku kayaknya orang banknya salah pencet nomor billing. Jadinya pake nama kantor kita, yang nyetor sama teller banknya juga nggak perhatian. Ini apa namanya? Menguntungkan yang menyusahkan argh!
Ini aku ngetiknya ngalor ngidul, gara-gara nggak sabaran mau ikut PO bukunya Ika Natassa jam 3 nanti. Semua kewajiban sudah aku selesain dari tadi. Udah standby dari tadi mau ikutan PO, cuma belom waktunya. Baru kali ini juga sih ngikutin PO bukunya Ika Natassa. Soalnya baru nge-fans sekarang! (Telat banget!).  Bukunya bagus-bagus banget, Aku udah punya semua bukunya Ika Natassa, cuma Critical Eleven sama The Architecture Of Love aja yang belom punya. Semoga nanti dapet PO bukunya, semoga internet kantor juga nggak ngadat-ngadat ya sayang ya, ammiiiin....